Tangis dan Amarah

Monday, February 29, 2016

"gi, gausah fake kali didepan saya, kalo mau nangis ya nangis aja, kalo mau marah ya marah aja."
"yah kok tau mas kalo saya lagi gak bisa nangis,gak bisa marah. keliatan banget ya ?"
"iyalah... kalo saya liat sih aslinya kamu periang banget. kenapa jadi fake gini ?"
"gak tau mas, kayak lagi gak bisa nangis, gak bisa marah aja."
"bukan gak bisa, tapi kamu yang gak mau. iya kan ?"

percakapan aku sama Mas itu gak cuma berakhir sampe situ, ada percakapan-percakapan lain yang gak bisa aku tulis disini. pokonya hari itu aku abis deh dibuat nangis sama Mas itu, bukannya nyesel aku malah seneng banget udah di buat nangis. dibuat nangis disini bukan aku di marah-marahin atau gimana ya, tapi aku dibuat se-relax mungkin sampe aku bisa ngungkapin semua yang aku rasain. setelah aku dibuat nangis, dengan santainya mas itu bilang gini sama aku "

"manusia itu wajar kok buat marah, buat nangis. gak usah ditahan-tahan gi. dari pada kamu tahan terus, nanti malah jadi bom waktu buat kamu. dan itu yang bikin kamu sakit dari dalem nanti. terus nanti kalo kamu jadi bom waktu, malah banyak hal yang rusak gara-gara itu."

sampe dirumah aku terus kepikiran apa yang di bilang sama si Mas, dan dari omongan Mas itu aku jadi bisa nyimpulin sesuatu, kalo mau nangis ya nangis aja dan kalo mau marah ya marah aja, asal tau bagaimana cara menyalurkan marah yang baik. nangis dan marah gak bikin kita keliatan lemah kok, wajar kalo manusia ngerasa capek akan suatu hal. dan emang marah dan nangis adalah salah satu cara buat ngeluapin waktu mulut udah gak bisa bicara kan ?

You Might Also Like

0 comments